Dekat di Kata Jauh di Kaki #26HariFloresLagi

Iya, late post. Perjalanan ber-hashtag #26HariFloresLagi udah berakhir sejak 20 Maret 2012 yang lalu. Tapi gak papa lah, katanya kan it’s better late than never, kan?! *ngeles*

Baiklah, mari kita mulai. Tim saya berangkat ke Flores tanggal 20 Februari 2014, setelah beberapa kali mengalami penundaan karena bandara Adi Sutjipto yang ditutup sebagai dampak letusan Gunung Kelud yang abunya sampe ke mana-mana. Kebetulan ada 2 tim NTT yang berangkat bareng, sementara tim-tim yang lain udah berangkat 1-2 minggu sebelumnya.

image

Inilah tim EB dan EC ketika tiba di Bandar Udara Komodo di Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT.

Tim saya, tim EC, ada 7 orang, terdiri dari SPV (Mas Memed), 2 Editor (Ria dan Wawan), 2 Enum Lokal (Kak Ani dan Kak Eman), dan 2 Enum dari Jogja (saya dan Habib). Awalnya saya pikir, wah komposisi enumnya pas nih, 2 cowok 2 cewek, bawa motornya enak. Eh lhadalah, ternyata Kak Eman gak bisa bawa motor, langsung berantakan lah rencana yang sudah ada di kepala, untuk bisa duduk manis bonceng di jok belakang. Dan udah pasti juga tim enumnya g bisa ganti-ganti pasangan, alias selalu cewek jalan sama cewek, cowok sama cowok. Dengan komposisi seperti itu, jelas medan yang susah bakal dikasih ke para cowok itu terus, gak bisa gantian.

Tapi ternyata, gak ada yang namanya medan gampang dan medan susah di lokasi kali ini, yang ada adalah medan susah dan medan susah banget. Gak jarang kita kudu turun dari motor, nitipin motor ke rumah penduduk dan jalan kaki ke rumah responden. Jangan dikira jalan kaki yang jarak rumahnya deketan. Emang sih ada yg jarak rumahnya deketan, tapi buat menuju dusun atau desa sampel itu yang kudu jalan bisa berkilo-kilo. Jadilah kita pasukan jalan kaki, menempuh perjalanan dekat di kata jauh di kaki. Coba deh sekali-sekali dateng ke wilayah NTT, atau Indonesia Timur juga boleh, terus nanya ke warga setempat, Lokasi A itu di mana, jauh atau gak. Pasti bakal dijawab, dekat saja, paling berapa menit saja jalan kaki. Dan begitu kita jalan sendiri, sejam pun gak nyampe-nyampe itu tempat. ekeke…

image

Salah satu rumah responden di Kec. Reok. Rumahnya di atas bukit, bener-bener yang paling atas, gak ada rumah yang lebih atas lagi. Waktu itu motor dititip di kios pinggir jalan, saya dan Kak Ani lanjut jalan kaki mendaki bukit, menyusuri jalan setapak kecil yang dialiri air lumayan deras, sisa hujan yang bahkan masih rintik-rintik ketika kami naik. Kalau dihitung jarak mungkin tidak terlalu jauh ya, cuman mendakinya itu yang bikin ngos-ngosan. —”

Dari 6 kecamatan yang kita datengi – Kec. Cibal dan Kec. Reok di Kab. Manggarai, Kec. Macang Pacar, Kec. Kuwus, Kec. Lembor, dan Kec. Welak di Kab. Manggarai Barat, tidak ada lokasi yang bisa dibilang gampang. Dan medan mautnya adalah Macang Pacar. Bahkan warga setempat pun mengamini hal itu. Saya yang di akhir tahun lalu sudah ke Manggarai Barat pun masih merasa medan ini yang paling berat dibanding lokasi-lokasi lain. Bagaimana tidak, Macang Pacar itu kalau udah ujan, atau abis ujan lah, langsung jadi wilayah terisolir karena jalan yang gak bisa dilewati. Hari normal cerah aja udah susah buat masuk ke sana, apalagi kalau ujan. Ditambah lagi, sinyal hp blank, kalaupun ada hanya di titik-titik tertentu. Transportasinya gimana? Ojek ada sih, tapi milih-milih juga, kalau jalan yang dilalui susah dia g mau. Selain ojek, ada transportasi yang namanya oto truk. Jadi oto truk itu truk yang dimodif dikasih atap, tempat duduk, dan dipakai untuk angkutan umum.

image

Penampakan oto truk. Kita naik di bagian tengah yang lowong itu, sementara bagian depan dan belakangnya diisi barang-barang. Untungnya gak ada yang bawa binatang ternak.

Di Macang Pacar kita sering jadi pasukan jalan kaki, secara gak memungkinan buat kita yang cewek-cewek buat bawa motor. Selain jalan  yang berlumpur kalau ujan, jalan berbatu-batu besar bikin kita keder buat bawa motor, dan emang gak dibolehin sama bapak basecamp kita.

image

Jalan jahat di Macang Pacar. Saya sama Kak Ani sewa dua ojek buat nganterin ke salah satu desa di sana. Itupun si tukang ojek agak enggan pas tahu tujuan kita ke mana, secara mereka tahu medan yang dilalui susah. Tipikal jalan seperti itu bakal susah dilewati kalau abis ujan. Untungnya sih lagi gak ujan.

Saya sendiri sempet jalan kaki sama sekitar 8km. Jadi waktu itu, saya dapet jatah wawancara di salah satu SD di Macang Pacar. Jadi saya wawancara dengan kepala sekolah. Kebetulan di kuesioner yang saya bawa ada pertanyaan jarak sekolah dengan tempat tinggal siswa terjauh.

“Sekitar 4,5 kilo,” menurut bapak kepala sekolah seperti itu. 

Selesai wawancara sekolah, lanjut wawancara rumah tangga dong. Iseng saya tanya ke Kepala Sekolah daftar siswa yang saya bawa, siapa tahu ada anak yang sekolah di SD itu. Ternyata memang ada satu yang sekolah di situ.

Pas saya tanya rumahnya di mana, “Ya itu tadi, yang 4,5 km. Nanti saya panggilkan anaknya biar orang tuanya bisa disuruh ke sini saja. Kalau ke rumahnya jauh. Sekarang kita makan siang dulu saja.”

Baiklah, saya manut perkataan Pak Kepsek.

Setelah makan siang, Pak Kepala Sekolah tiba-tiba bilang, “Tadi anaknya sudah saya suruh pulang untuk panggil orang tuanya ke sini, ditunggu di sini saja.”

Waduh, si bapak kenapa gak bilang dulu ke saya kalau udah ketemu anaknya. Bukannya kenapa-kenapa sih, emang sebenernya enak kalau orang tuanya dipanggil, saya gak perlu jauh-jauh ke sana. Masalahnya, saya kan juga butuh dokumen-dokumen pendukung, terus butuh wawancara semua anak-anaknya juga. Bagian itu pasti gak dibilangin beliau ke anak yang bersangkutan. Percuma dong kalau orang tuanya dateng ke sini bawa badan tok, sama aja saya harus ke sana lagi.

Akhirnya saya putuskan, “Maaf Pak, ini kayaknya saya harus langsung ke rumahnya saja, soalnya ada dokumen-dokumen yang harus dilengkapi juga. Takutnya kalau nanti tidak dibawa ke sini.”

Karena gak ada ojek, jadilah saya jalan kaki. Untungnya, Pak Kepsek nyuruh 2 muridnya buat nemenin saya jalan sambil berpesan, “Itu tasnya ibu tolong dibawakan ya.”

Dengan senang hati saya menyerahkan backpack berisi segepok kuesioner ke salah satu anak yang menghampiri saya, dengan embel-embel, “Tapi ini berat ya.” 😀

Catat ya, bukan saya yang memanfaatkan itu bocah-bocah buat bawain tas, tapi itu pesen bapak kepala sekolah. ekeke…

image

Pasukan jalan kaki yang menemani saya dan bantu bawain backpack yang berat itu. Terima kasih kalian. 😀

Jalan kaki yang lumayan menguras tenaga, untungnya jalanan menurun. Tapi ngebayangin pulangnya dengan jalan nanjak, langsung ngos-ngosan.

Ternyata jalan kaki saya gak sia-sia, wawancara berjalan lancar. Dan ada 2 responden lagi yang nyusul dateng sama anak-anaknya untuk wawancara. Berhubung selesai sampai malam, jadilah saya menginap di rumah responden, baru pulang esok paginya.

Perjalanan pulang dari rumah responden itu lebih jauh daripada berangkatnya. Saya harus jalan kaki 4,5km dari rumah responden ke sekolah, lalu dari sekolah ke basecamp bayangan di rumah bapak desa itu sekitar 4 km. Pas berangkat kebetulan ada ojek yang bisa nganterin sampe sekolah, jadi gak pake jalan.

image

Rute jalan kaki di Macang Pacar, sepi kiri kanan pepohonan, jarang papasan sama orang, jalanan naik turun berbatu.

Btw, pas di rumah responden itu saya sempet diminta buat potong ayam.  FYI, di NTT itu, sudah umum jika tamu dimasakkan ayam. Dan biasanya tamu yang muslim, atau yang berasal dari luar NTT diminta buat motong ayam sendiri, karena mereka tahu kalau umat muslim memiliki tata cara sendiri untuk memotong binatang. Masalahnya, saya gak bisa dan gak tega buat motong ayam. Jadilah dengan agak gak enak hati, saya menolak tawaran tersebut.

Bapak empunya rumah sempet bilang, “Atau saya saja nanti yang potong ayamnya?”

Yang langsung ditanggepin sama istrinya, “Biasanya kalau muslim tidak mau makan, Pak.”

Jadi, gak enak hati saya. Tapi ya mau bagaimana lagi. Akhirnya saya tidak jadi makan ayam goreng, gantinya makan malam pakai ind*mie rasa ayam. Ekekeke… Gak ding, makan mi instan saja, entah saya ndak tau mereknya apa.

Ngomong-ngomong soal makanan, udah tau dong kalau NTT itu sebagian besar penduduknya Nasrani. Nah setiap mem-basecamp di desa, entah itu di rumah siapa, rata-rata mereka sudah tau jenis makanan yang tidak bisa dimakan oleh umat muslim. Jadi jarang sekali menyajikan daging-dagingnya gitu, selain belum tentu kita makan, yang jelas sih mahal ya. ekeke… Jadilah hampir setiap hari kita makan pake mie instan dan sayur daun singkong.

Suatu malam, selesai kita makan, anak perempuan bapak basecamp ngambilin sisa nasi, sayur, dan piring-piring kotor.

Tiba-tiba Ria, editor saya, nanya, “Udah makan?”

Dijawab, “Sudah”

“Sama apa?”

“Daging babi”

Jeng jeng jeng…

Langsung Ria diem ngeliatin kita-kita, yang juga cuma bisa liat-liatan. Hahaha… iya sih, kita gak makan daging babi, kita cuma makan mie. Tapi kita kan gak tahu ya cara masaknya tadi gimana, apakah pakai peralatan yang sama atau gak. Ya itu wallahu a’lam ya, hukumnya jadi bagaimana.

Di Macang Pacar kita molor sampai 5 hari, padahal harusnya 3,5 hari saja. Pertama karena medan yang berat, selain itu juga karena oto yang mau kita pakai gak jalan di hari keberangkatan kita. Ada sih oto lain yang lewat di depan basecamp, tapi pasti udah penuh, gak bisa nambah muatan lagi. Mungkin sih kalo cuma orangnya masih bisa naik, tapi kalau sama barang-barang sebanyak itu, ya gak bisa. Bisanya kita cuma naik oto yang star dari depan basecamp, yang kebetulan gak jalan karena bermasalah rodanya. Jadi kita nunggu sampai hari berikutnya, baru bisa lanjut.

Dari Macang Pacar kita naik oto di pagi buta ke Kuwus. Iya pagi buta, sekitar jam 3.30 berangkat dari depan basecamp. Untung saja tidak hujan, soalnya ada jalan yang tidak akan bisa dilewati kalo abis ujan.

Meskipun medannya gak seberat Macang Pacar, tetep aja ada pasukan jalan kaki lagi. Kali ini saya jalan berdua aja sama Kak Ani, tanpa ada bocah-bocah yang menemani. Lumayan lah, jalan kaki 5 km, PP jadi 10 km. Mana sepanjang jalan gak ketemu orang lagi, bener-bener cuma kita berdua. ekekeke…

image

Pasukan jalan kaki di salah satu desa di Kec. Kuwus. Kebetulan bocah-bocah ini juga diminta nganterin kita sama kepala sekolah di sana.

Di hari terakhir wilcah kelima (Kec. Lembor), akhirnya saya tepar. Kebetulan sore itu saya pulang dari sapu bersih responden di wilayah Lembor atas, dari malam sebelumnya udah berasa badan gak enak, dan mulai flu. Paginya kepala berasa berat, demam, dan flu menggejala. Padahal sore itu juga, kita mesti langsung pindah ke wilcah terakhir di Welak. Jadi ya mau gak mau tetep harus dipaksain jalan.

Habis maghrib, 4 enum berangkat ke Welak, sementara editor dan SPV tetep stay di basecamp Lembor karena rencananya selesai Welak kita balik lagi ke Lembor buat ngerjain edit manual selama sehari sebelum cabut ke Labuan Bajo buat pulang.

Jalan malam menuju Welak dari Lembor itu cuman nyaman di 3 km pertama, ketika masih melintasi jalur transflores. Setelah itu, begitu keluar dari transflores masuk ke arah Welak, jalannya sudah berlubang di mana-mana. Aspal sih, tapi aspal lepas gitu, udah rusak. Di beberapa titik bahkan tinggal menyisakan batu-batuan. Bayangin aja kayak jalan di sungai yang gak ada airnya. Saya yang bonceng Kak Ani beberapa kali harus turun dari jok belakang dan jalan kaki karena jalan yang susah dilalui, bisa-bisa jatoh kalo dipaksain. Berhubung komposisi perboncengan gak bisa diutak-atik, jadilah di jalan yang seperti itu, tetep aja pasangannya cewek-cewek, cowok sama cowok. Untungnya sih kita ketemu orang yang berbaik hati mau nganterin kita ke Welak, sekaligus jadi petunjuk jalan. Kalau gak ada orang itu, beneran nyasar kita ke dusun yang jalannya rusak parah.

Well, jadi pesannya adalah, wahai kalian para enum lelaki, ngenum di NTT itu gak cuma perlu fisik kuat buat jalan kaki jauh, tapi juga bisa bawa motor di segala medan. hehehe…

Alhamdulillah acara di Welak cukup lancar. Meskipun masih tepar tak berdaya, saya masih bisa ikut serta. Saya sempat memejamkan mata sebentar ketika nungguin kak Ani nyelesein wawancaranya -saya sudah selesai. Saya pun menyempatkan diri mampir ke polindes buat minta obat. Dan seharian itu terpaksa saya menolak tawaran kopi dari responden, termasuk tawaran duren.

Selesai Welak berarti saatnya pulang. Harusnya kita ada jatah libur tiap 10 hari, yang baru kita pake sehari buat ngedit manual pas awal di Lembor. Dulu pas berangkat, kita rencananya mau ngambil liburan ke Pulau Komodo. Namun malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, jumlah hari yang sudah molor memaksa kita gak bisa mewujudkan impian itu. Apalagi di hari pindah ke Labuan Bajo, hujan turun dari pagi, bahkan sampai malam pun masih ada jejak hujan tertinggal.

Jadinya ya kita cuma ke Kecamatan Komodo, bukan ke Pulau Komodo. Ekeke…

image

We are the EC-ers… *halah*

Tanggal 20 Maret 2014 kami sudah tiba dengan selamat di Jogjakarta, dan berakhir pula perjalanan #26HariFloresLagi. Well, actually it’s 27 days, karena molor. 😀

**Beberapa foto sudah saya posting di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s