What’s Left from 2013: The Journey Part. 3.2

Previously on Kabupaten Manggarai Barat.

Alhamdulillah ya, dalam perjalanan selama kurang lebih 8 jam dari Ruteng ke Ende kami semua sehat wal afiat, tidak ada yang jackpot. Heran juga sih, kenapa di perjalanan panjang itu malah aman-aman saja.

Tiba di Ende berarti tiba di kota. Seneng lah kita, karena di wilcah sebelumnya tidak ada yang namanya swalayan/minimarket. Jadilah begitu di Ende sering kalap beli jajan, mau beli jajan berapa pun, pasti habis di hari itu juga. Kalo di Sano Nggoang dan Kuwus duit perdiem bisa utuh karena g bisa jajan, di Ende ini harus susah payah ngirit buat g beli jajanan. Ekekeke…

Oh ya, basecamp kita di Ende ada di depan Situs Rumah Pengasingan Bung Karno. Kata mama basecamp kita, beberapa waktu sebelum kita datang, lokasi itu dipakai syuting film Soekarno, ada Baim Wong dan Paramita Rusady katanya. Kita sempet ngerasa aneh sih pas dibilangin ada Baim Wong dan Paramita Rusady di film Soekarno. Ternyata pas sampe di Jogja, saya baru tau kalo film yang dimaksud itu bukan Soekarno-nya Hanung Bramantyo, tapi Ketika Bung di Ende, film projeknya Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.

Ngomong-ngomong, meskipun basecamp deket banget sama situs itu, kami baru bisa berkunjung di hari terakhir sebelum kita pulang ke Jogja. Jadi ya sekitar 3 minggu setelah kita tiba pertama kali di Ende. Bukannya g sempet sih, tapi karena Rumah Pengasingan Bung Karno ini memang tidak dibuka untuk umum, alias bukan tempat wisata. Tapi ya berhubung mama basecamp kita kenal baik sama yang jaga, akhirnya kami bisa liat-liat meskipun cuma sebentar.

image

image

image

image

image

Di Ende juga ada taman yang namanya taman Ende Ceria, atau banyak yang nyebut Taman Renungan Bung Karno. Katanya sih di tempat itu dulu Bung Karno mulai merumuskan Pancasila di bawah pohon sukun. Jadilah di situ ada patung Bung Karno di duduk di deket pohon sukun yang bercabang 5.

image

image

Salah satu spot yang kita suka di Ende adalah Dermaga Lama. Sunset di sana keren sekali.

image

image

image

image

image

image

Di Kabupaten Ende sendiri kami dapet jatah 3 wilayah kecamatan, yaitu kecamatan Ende, Kecamatan Nanga Panda, dan Kecamatan Maukaro.

Meskipun tadi saya bilang kalo di Ende itu sudah ada swalayan/minimarket, itu tidak menjamin kecamatan yang kita kunjungi juga termasuk kota. Iya sih saya dapat jatah desa yang bisa ditempuh lewat jalan transflores yang mulus beraspal itu. Tapi siapa sangka kalau di km. 17 lagi longsor, dan butuh kesabaran biar bisa ngantri lewat. Saya sama Sandi, partner saya, sampai harus nginep di tempat responden karena jalan tertutup runtuhan tebing dan gak bisa dilewatin sampe keesokan paginya. Rekor terlama terjebak antrian longsor itu dari jam 9 pagi sampai jam 2 siang. Pas itu kita lagi mau pindah ke kecamatan terakhir. Jadi dari Ende kita meluncur ke Maukaro lewat jalur transflores. Sebenernya kalo lewat transflores itu jaraknya lebih jauh, tapi jalan mulus. SPV kita sebenernya ngajakin lewat Nangapanda-Nagekeo, tapi kalo lewat sana harus lewat jalan rusak berbatu. Jadilah kita menempuh jalan berbeda, bapak SPV pake pickup sambil bawa logistik menuju Maukaro, sementara kita bersepuluh berboncengan naik motor lewat transflores. Dan bener dong, sampai Km. 17 jalannya masih pembersihan dari material runtuhan tebing. Sekitar jam 12, jalan sudah dinilai aman buat dilalui, jadi mulai dibuka. Motor jalan duluan yang dari arah Maumere, sementara kita yang dari arah Ende nunggu antrian. Eh ndilalah, ketika kita mau lewat, sekitar 10 meter di depan kita, tebing yang dari tadi memang agak kurang stabil runtuh lagi. Jadilah kita mundur lagi, nunggu perbaikan jalan lagi, keleleran di pinggir jalan sampai sekitar jam 2 siang. Dan alhasil baru sampai di Maukaro sekitar jam 4 sore. Perjalanan yang melelahkan sampai pantat panas.

image

image

image

image

image

Kalau di Kecamatan Nanga Panda, yang seru adalah bisa sering main ke pantai, karena kebetulan salah satu desa responden kita di pinggir pantai. Jadi bisa mampir kalo udah kelar kerja. 😀

image

image

image

image

image

image

image

Dan karena kita sudah di Ende, gak afdol pasti kalo belum nyamperin Danau Kelimutu. Jadilah di hari-hari menjelang pulang kita bersepuluh berangkat ke Danau Kelimutu, memanfaatkan jatah libur yang belum dipakai. Lhoh kok cuma bersepuluh, bukannya ada 11 orang ya? Cuma bersepuluh, karena Tamara gak bisa ikut pergi. Berangkat setelah subuh, dan sampai basecamp Ende lagi jam 9 malem. Lama banget ya. Jelas, karena pulangnya kita kudu muter menghindari longsor di km 17, lewat Kecamatan Maukaro buat revisit, lalu pulang muter lewat Nagekeo-Nangapanda, dan yang paling seru adalah hujan sepanjang jalan pulang dari Kelimutu sampai Ende. Ya gak hujan terus sih, tapi beberapa kali ujan deres, dan saya bonceng di motor yang g bawa jas ujan, jadilah basah kuyup. Sempet kering di jalan pas matahari nongol, terus basah lagi pas mau masuk Maukaro, bahkan sempet ‘ngiyup’ beberapa jam di sebuah gedung kantor desa tetangga. Sampe ‘kisut’ kulit karena kedinginan dan keujanan, badan pegel karena duduk terus, ngantuk di perjalanan pulang, dan merasa perjalanan Maukaro-Ende itu lebih jauh ketimbang ketika pertama kali kita lewat jalan yang sama.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Yak, itu trip terakhir di tahun 2013. Untuk tahun 2014 ini kerjaan akan dimulai dari… NTT lagi, Manggarai Barat lagi, tapi kali ini bukan sama Ende, tapi sama Kabupaten Manggarai. Jadi Flores, be nice to me. 😀 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s