Some Story of Us

Saya tidak mau menyebut ini sebagai perpisahan atau ucapan selamat tinggal, karena kita ini sudah seperti keluarga, dan tidak ada kata perpisahan untuk keluarga. Suatu saat nanti kita pasti akan bertemu lagi.

Itu adalah kata-kata yang paling saya ingat dari SPV tim DG sebelum kita benar-benar kembali ke rumah masing-masing setelah kebersamaan selama hampir 2 bulan. Kata-kata itu pula lah yang menggerakkan jari-jari tangan saya di atas keyboard laptop dan menuliskan sesuatu tentang keluarga baru ini.

Jadi seperti yang sempat sedikit saya singgung di posting beberapa waktu lalu ketika masih di Labuanbajo, saya dan 10 orang teman yang lain mendapat kesempatan untuk bersama-sama bekerja di Kabupaten Manggarai Barat dan Ende di Provinsi Nusa Tenggara Timur dalam sebuah tim, yaitu tim DG. Tim yang kemudian kita plesetkan namanya menjadi De Ghulams, merujuk ke nama SPV kami, dan kebetulan kalau disingkat pas menjadi DG. 😀

Kami berangkat dari Jogja tanggal 4 Oktober 2013, dan sampai Jogja lagi tanggal 20 November 2013 kemarin. Dalam rentang waktu yang cukup lama itu, kami diberi kesempatan untuk saling mengenal satu sama lain. Kami tinggal dalam satu rumah, ambil data bareng-bareng, jalan-jalan rame-rame, bahkan revisit wilcah juga berjamaah. Boleh dibilang tim kami cukup solid, bahkan tidak pernah timbul konflik internal. Padahal kami cukup sering saling mengolok-olok, saling hina, tapi syukurnya tidak pernah ada yang menganggap itu sebagai hal yang serius, semua menganggap sebagai bercandaan, meskipun memang kadang suka kelewatan. Dan memang 10 orang temen setim saya ini bisa dibilang “tidak waras” semua, bahkan mereka yang sebelumnya “waras” pun menjadi ketularan “gila”

Ini SPV saya, namanya Ghulam. Kebetulan ketika training saya sekelas sama dia, dan dia ini orang yang paling banyak nanya. Dulu ketika mau pembagian dan penempatan tim, saya cuma membatin, kayaknya seru nih kalau SPV-nya orang ini. Dan ternyata pas pengumuman keluar, saya benar2 satu tim sama dia. 😀 😀 😀

image

Jadi, pertama kali tau mas Ghulam itu, orangnya terlihat serius, apalagi dengan seringnya dia tanya-tanya, membuat saya tidak bisa melepaskan jari tangan dari laptop, secara ketika itu saya notulen yang mencatat setiap pertanyaan yang muncul. Ternyata setelah bareng-bareng di NTT baru ketahuan kalau orangnya bocor, usil, tengil, idola para ibu-ibu di seputaran basecamp. Saking isengnya dia, hampir semua orang yang ada di deketnya selalu jadi korban, mulai dari anak-anak setim, baik yang cowok maupun yang cewek, sampe anaknya bapak kepala desa pun diisengin.

Sebagai seorang SPV, dia sangat pintar berbasa-basi. Meskipun dalam hati sedang dongkol, pasti dia masih bisa mengerem dan tetap “bermulut manis” ketika berhadapan dengan orang lain. Soal kemampuan basa-basi ini, dia pernah cerita kalau sebenarnya dia dulu juga tidak pandai berbasa basi, “Tapi gimana ya Mbak, kerjaan kita sebagai enumerator kan memang dituntut untuk bisa basa-basi, apalagi SPV. Kalau bukan SPV yang berbasa basi dengan tuan rumah, lalu siapa lagi?”

Sayangnya, mas Ghulam itu g pinter berpose di depan kamera. Iya sih emang dia yang minta difotoin, tapi gayanya tetep dong kaku dan gitu-gitu aja —”

image

Kalau yang ini panggilannya mas Iwan, nama lengkapnya M. Ione, dulu sekelas juga dengan saya dan mas Ghulam, tapi tidak terlalu menonjol. Pertama kali bener-bener ketemu pas pertemuan tim. Dan kesan pertama yang muncul adalah “Ini orang kok terlalu khawatir sama kondisi lapangan sih, cowok padahal.” Dia nanya apa pas itu saya juga lupa. Hal yang paling mengesankan dari seorang mas Iwan adalah keberadaan sang ibu. Ketika ambil logistik ditungguin ibunya, pas berangkat dianter dan ditungguin ibunya, pas pulang juga udah dijemput ibunya. Pas di lapangan, entah berapa kali dia ditelepon ibunya. *peace mas Iwan ^_^v

Pas masih di awal-awal kerja bareng, mas Iwan ini terlihat pendiam. Dan karena g terlalu banyak tingkah itulah dia malah sering dijadiin bahan becandaan dan dikerjain terus. Tapi makin ke sini ternyata dia makin pinter ngimbangin keusilan temen-temen, bahkan bisa bales ngecengin temen-temennya, kadang-kadang ngeluarin celetukan yang bikin kita semua ketawa. Mas Iwan ini paling sensitif tiap denger kata “revisit”, secara revisit berjamaah tim kita itu dimulai dari salah sampling satu desa yang jadi tanggung jawabnya. Tapi untungnya sih, kita semua harus bareng-bareng menempuh perjalanan sekitar 3 jam untuk revisit juga karena sama-sama ada kesalahan, meskipun g salah total. *revisit jamaah kok bangga —”

Oh iya, hampir lupa, mas Iwan ini sempet bikin panik pas berangkat gara-gara nyimpang gunting, obeng, dan benda-benda tajam lainnya di tas. Jadilah tas dia di Bandara Ngurah Rai Denpasar sempet dibongkar-bongkar petugas dan barang-barang itu disita —”

Nah kalo yang ini Sandi, anak Palembang. Orangnya sedikit kaku, saklek dan agak pendiem. Dan lagi-lagi karena sifatnya yang kaku itu, kita-kita malah jadi seneng ngegodain. Bisa dibilang Sandi dan Mas Iwan itu yang paling sering dijadiiin becandaan. Bedanya kalo Mas Iwan bisa ngebales, kalo Sandi paling cuma senyum-senyum aja.

Sedikit cerita soal kejadian di salah satu desa. Jadi pas itu di Kecamatan Sano Nggoang, Kabupaten Manggarai Barat, saya, Devi, Pulung sama Marul dapet jatah ke Desa Golo Sengang, Golo Manting, Mata Wae, dan Sano Nggoang. Karena hari sebelumnya sudah bantuin di desa Sandi, jadilah kita ganti ngajakin Sandi buat bantu kerjaan kita. Berangkatlah kita berlima bareng-bareng. Hari pertama kita langsung menuju Sano Nggoang, tapi karena sedang ada pembagian raskin, jadi kita lanjut ke Golo Manting, dan keesokan harinya balik lagi ke Sano Nggoang. Dan ndilalah, ketika selesai ngerjain Desa Sano Nggoang, hujan turun. Deres banget. Kata warga situ, itu hujan pertama setelah beberapa bulan. Jadi ya, Sano Nggoang itu desa dengan jalan tanah merah yang bakal jadi licin kalo ujan, dan susah dilewati. Pas itu sebenernya saya g liat sendiri kejadiannya, soalnya lagi di rumah responden, dan nunggu temen-temen dateng nyamperin. Begitu temen-temen nyampe, mereka langsung heboh cerita kalo mereka berempat abis jatuh dari motor gara-gara jalan licin. Bahkan Sandi sampe ninggalin motornya di jalan, lalu jalan kaki, naik ke rumah respondennya Pulung gara-gara motornya g bisa jalan. Nyampe rumah respondennya Pulung, tanpa permisi lagi, dengan emosi dia ngelempar kunci motor sambil bilang, “Gila, ini gila. Saya mau pulang saja.”

Bayangkan, tiba-tiba dateng, terus bilang gitu, apa g pada bengong yg ngeliat? Yang lebih epic lagi, g berapa lama kemudian dia nanya ke tuan rumah, “Pak ini jalan keringnya jam berapa y?”

Terus terang saya g bisa ngebayangin ekspresi temen-temen saya yang ngeliat langsung, tapi yang jelas saya ketawa pas diceritain soal itu. Ya iyalah, nanyain kapan jalan kering di tengah ujan badai gitu. Masih mending kalo jalan aspal, lha ini jalan tanah, paling juga baru beberapa hari kemudian bisa mengeras lagi.

Sampe sekarang, kalo ngomongin Sandi pasti kata-kata ajaibnya itu bakal keluar, dan Sandinya juga bakal ketawa sendiri.

Lanjut lagi, kalo tadi para enumerator, sekarang saya kenalkan dengan salah satu editor kita. Namanya Adi, Adi Wiratama SP lengkapnya. Entah SP itu singkatan dari apa saya g tau. Adi ini calon bapak secara istrinya lagi hamil muda, eh berapa bulan sih ya Di?

Sedikit flashback. Beberapa hari sebelum berangkat, kita sempet was-was soal kemungkinan Adi g jadi berangkat. Soalnya di H-4 atau H-5 dari jadwal berangkat, kita dapet kabar kalo ayahnya Adi meninggal dunia. Dan Adi sendiri sempet bilang mau minta pindah lokasi ke Jawa aja. Kita sempet bingung juga mau gimana karena Adi susah dihubungi. Tapi kita maklum sih karena dia sedang dalam kondisi berduka. Yang paling panik tentunya Dian editor kita yang satunya, dia langsung kepikiran beban berat yang bakal dia tanggung karena harus ngurusin semua entrian kues. Tapi alhamdulillah, keesokan harinya kita dapet kabar kalo Adi memutuskan untuk tetep berangkat. Terus terang saya salut dengan keputusannya itu, pasti berat untuk meninggalkan keluarga besarnya di tengah situasi seperti itu.

Oke, balik lagi ke Adi. Adi itu orangnya…. *mikir dulu* tengil, usil, kadang-kadang genit. Issshhh… perasaan ini tim isinya orang-orang tengil semua —” Etapi kalo pas memainkan perannya sebagai editor, Adi ini galak lho. Yang lucu adalah ketika dia lagi tilpunan sama istrinya, pasti anteng dan g banyak omong, tipikal suami penurut sama istri nih *baca: takut istri* 😀 😀 😀

Sebagai editor, dia jarang keluar kandang, dan itu yang bikin dia males mandi. Kayaknya bisa 3 hari sekali dia mandi, apalagi kalo pas dapet lokasi yang memang susah air. Mungkin karena jarang keluar kandang itu, begitu ikut jalan, pulang-pulang kulitnya langsung menghitam 😀

Oh iya, Adi ini yang paling sensitif di antara kita semua, bahkan yang cewek2 pun kalah. Sensitif dalam artian mudah terharu, apalagi kemaren pas kita kumpul-kumpul sebelum pisah, tiba-tiba aja dia sudah menitikkan air mata *pukpuk Adi*

And I owe my thanks to him, karena udah bantuin ngebenerin hp saya yang tiba-tiba bootloop di wilcah ketiga. 

Tadi editor cowok, sekarang giliran giliran editor kita yang cewek. Please welcome, Dian Azmi… *sfx: tepuk tangan*

Dian itu kalo boleh saya bilang moody. Kalo pas mood-nya bagus, lucu anaknya, tapi kalo mood-nya lagi terjun bebas, jangan deket-deket deh, ntar kena dampaknya. Kalo pas mood jelek gitu, karet dua juga masih kurang, saking pedesnya 😀

Yang paling sering kena semprot Dian itu Dev. Tapi biasanya ya emang masalah kerjaan yang kurang beres sih sebenernya, bukan masalah personal. Saking seringnya ditegur Dian, tiap Dian manggil “Kak Deeeeevvv….” Dev sampe bilang, “Aku takut kalo udah dipanggil Dian.” Padahal sebenernya Dian cuma mau ngasih duit bensin 😀

Kalo Dev ngerasa grogi kalo udah dipanggil Dian, ternyata Dian juga paling segen kalo tiba-tiba dipanggil sama Pak SPV. Jadi begitu kedengeran suara Mas Ghulam, “Mbak Dian, Mbak…” pasti langsung kepikiran editannya ada yang salah di bagian mana lagi. Padahal sebenernya sih mas Ghulam mau ngasih perdiem 😀 😀 😀

Lagi-lagi karena perannya sebagai editor, Dian jarang pergi-pergi *untungnya sih pas di Labuanbajo dia sempet nyeberang ke Pulau Seraya buat ikut ngenum*

Sama kayak Sandi, sepertinya Sano Nggoang juga menyimpan cerita yang g bakal dilupain sama Dian. Ya itu tadi, karena tiap hari dia di rumah, jadilah dia ikut bantuin masak dan beres-beres basecamp bersama tuan rumah *gak perlu disebut lah ya tuan rumahnya siapa* Dan gara-gara itu juga kerjaannya jadi keteteran dan g kepegang. Dian yang sabar ya 😀

Satu lagi, jangan sekali-sekali menyinggung soal kaos komodo ke dia, itu sama artinya membangunkan macan tidur 😀 😀 😀

Di basecamp Ende, kita ketemu dengan Dian versi kecil, bukan kecil dalam hal fisik ya, soalnya Dian udah paling kecil di antara kita, eh bukan kecil ding, sebaiknya gunakan kata imut aja. Iya, Dian itu yang paling imut di antara kita semua. Dan di Ende dia ketemu Aski, yang kalo ketawa mirip banget sama dia. Kaya gini nih:

Panjang ya bo’, ini baru ngebahas 5 orang, masih ada 5 lagi.

Ini foto duo Kupang di tim kita. Kebetulan memang setiap tim ‘dibekali’ dengan beberapa enum lokal. Nah yang dapet jatah jadi guide di De Ghulams adalah dua orang ini, si perempuan namanya Tamara, dan yang cowok Devi, atau lebih sering kita panggil Dev. Kebetulan mereka satu jurusan di Undana, cuma beda angkatan aja. *CMIIW*

Tamara ini diem-diem udah punya dua ‘buntut’ yang selisih umurnya cuma setaun. 😀 

Pas training Tamara juga sekelas sama saya, Mas Ghulam, dan Mas Iwan di kelas Upper Malioboro, bahkan satu co-trainer sama saya. Tapi pas itu g terlalu kenal. Bahkan awalnya, Tamara itu g ditempatin di tim kita, tapi karena suatu hal, jadi ada tukar guling antara Yuni, yang harusnya di DG, dengan Tamara. Waktu pertama kali kita nyampe di basecamp Komodo, sama temen-temen cewek dikiranya dia anak dari tetangga basecamp, secara pas itu belum ada yang kenal. —”

Tamara itu tomboy dan rame. Paling sering partneran sama Sandi dan Mas Iwan. Jadi anak-anak suka ngecengin mereka bertiga. Kalo udah gitu pasti dia ngamuk-ngamuk 😀

Kalo Devi, ngocol orangnya. Raja gombal di tim kita. Yang paling sering kena gombalan adalah Dian. Kalo Dev udah ngeluarin kata-kata gombalan yang gak jelas gitu ditambah ekspresi mukanya yang tengil, pasti langsung pada ketawa. Dev penyemarak suasana lah pokoknya.

Next, mari saya kenalkan dengan Malul, eh Marul ding. 😀

Marul ini tipikal perempuan kalem, kalo digodain senyum-senyum aja. Karena sifatnya yang kalem dan cewek banget itulah, sampe-sampe seorang istri kepala desa mau ngejodohin Marul sama anaknya. Ekeke…

Tapi kalem-kalem gitu, Marul asik buat diajak seru-seruan lho. Udah berapa kali aja dia jatuh ato nyaris jatuh dari motor pas ngenum, pertama sama Dev di Sano Nggoang, lalu sama Sandi di Kuwus, terus sama Dev lagi di Ende. Terus di akhir-akhir EA dia semangat belajar naek motor kopling, beberapa kali justru dia yang ngeboncengin Dev pake FU, padahal kan jalan di sana juga ga rata.

Semangat Malul.

Oh iya, di basecamp Ende juga, Marul membuat si empunya basecamp kita teringat dengan mantannya, karena diaku-aku mirip sama Marul. Memang Marul ini ternyata diam-diam menghanyutkan 😀 😀 😀 *digaplok Malul*

Terakhir nih. Sengaja dua orang ini saya ceritakan di bagian paling belakang, siapa lagi kalo bukan Pulung dan Linda.

Bisa dibilang Pulung itu enum yang paling sering berpartner dengan saya, dari 6 ea, 4 di antaranya selalu bareng, baik itu emang ditandemkan sama si Bapak, maupun karena kita keroyokan desa. Kalo sama Linda, saya jalan keroyokan bareng cuma sekali, pas di Nangapanda.

Partneran sama Pulung itu pasti berakhir dengan lokasi desa yang rumit, entah itu jalannya rusak, desanya jauh, bahkan desa yang katanya mistisnya masih kuat. Tapi so far so good lah.

Pulung itu enak dan nyenengin buat di-bully ekeke… *peace Lung*

Pulung itu orang yang paling ringan tangan buat bantuin temen-temennya, cuman kadang tawarannya itu g tepat sasaran. Pernah itu pas pulang dari Kelimutu terus jalan muter lewat Maukaro berujan-ujanan sampe malem, karena saya dan Mas Ghulam satu-satunya yang g pake jas ujan, otomatis kita basah kuyup ya. Sampe-sampe si Bapak ngelepas sepatu biar kaki g makin kisut. Ditambah lagi gir sepeda motor yang kita pake itu agak bermasalah, jadi perlu dikasih oli. Mas Ghulam yang udah capek keujanan sampe emosi, terus berhenti di sebuah warung yang ada bengkelnya. Pulung yang ngeliat motor kita brenti dengan kondisi mas Ghulam telanjang kaki langsung nyamperin, terus bilang, “Mau pake sendal Mas? Nih pake punya saya aja.”

Dan dibales mas Ghulam gimana coba, “Saya ini g butuh sendal Lung, sekarang saya butuhnya oli”

Dalam kondisi normal, saya pasti udah ketawa liat kejadian itu. Tapi karena kondisi semua orang lagi capek, dan capek itu bikin darah tinggi, gak mungkin saya ketawa lah ya. Kasian sama si Pulung yang niat baiknya ditolak, dan ga enak sama mas Ghulam juga kalo saya ketawain.

Nah kalo Linda, dia ini yang paling rame di antara kita semua. Paling heboh, paling berisik, paling penakut, dan entah paling apa lagi. Setiap ibu basecamp selalu dipanggil Budhe, gak peduli mau itu orang Flores yang selalu tinggal di Flores maupun orang Flores yang pernah tinggal di Jawa. Pokoknya sama rata sama rasa, Budhe semua. —”

Linda itu yang paling narsis, di mana-mana selalu minta difotoin. Yang paling sering kena imbas ya Pulung tadi, di mana-mana pasti ada kalimat, “Pulung Pulung, potoiiiinnn…” dan variannya. Cewek satu ini juga paling gemes kalo udah ketemu sama bocah balita ato batita yang gendut, pasti langsung heboh terus bilang “Pulung, Pulung, potoiiiinn…”

Satu hal yang agak absurd dari Linda adalah kesukaannya sama babi. Babi kalo bentuk boneka yang warna pink itu bolehlah dibilang lucu. Lha ini, babi beneran, babi item yang lagi berkubang gitu, masak dibilang lucu. Lucu di mananya coba?! —”

Anggota yang ke-11 adalah saya sendiri, Prima.Tapi masak iya saya mendeskripsikan diri saya sendiri. —”

So that’s the story of De Ghulams family, orang-orang yang dipertemukan oleh SPKP dan menjadi sebuah keluarga. Sekelompok orang yang sudah melalui banyak hal bareng-bareng, ke Kelimutu ujan-ujanan bareng, ngerasa bangga dengan revisit berjamaahnya, nyante-nyante aja pas terjebak perbaikan tanah longsor sampe 5 jam, dan tetep kece ketika kues masih sisa 2 ea yang harus dibawa pulang. Dan seperti riwayat SPKP sebelumnya, mudah-mudahan akan ada yang jadi keluarga beneran *if you know what i mean*

Dan semoga besok-besok kita akan dipertemukan lagi dalam proyek-proyek selanjutnya. Semoga sih ketemunya g cuma pas ada proyek doang, tapi bisa ketemu karena jalan-jalan atau main-main mungkin.

Tim DG, semangaaaattt!!!! image

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s